Asteroid dan Komet yang Mendekat dalam Senyap

Tiga buah benda langit yang juga anggota minor dalam tata surya kita melintas dekat Bumi secara berturut-turut semenjak akhir Mei hingga pertengahan Juni 2014. Ketiganya adalah dua buah asteroid dan sebuah komet. Ulah ketiganya memang tak menimbulkan dampak apapun bagi Bumi kita, meski salah satu asteroid bahkan ibaratnya tinggal seujung kuku lagi memasuki selimut udara planet biru kita karena melintas ‘hanya’ dalam jarak 10.000 km dari permukaan Bumi.

Meski melintas dalam jarak yang tergolong sangat dekat dalam ukuran astronomi, ketiganya lewat begitu saja dalam senyap. Tentu, ini adalah tahun 2014. Bukan 2012, tahun yang heboh dengan desas-desus akhir zaman dalam segala rupa versinya. Kini isu kiamat telah jauh menyurut, berganti dengan kompleksitas kehidupan yang dianggap lebih menarik seperti misalnya isu suksesi kepemimpinan nasional di Indonesia. Namun demikian perlintasan-dekat yang senyap ini tetap merogoh perhatian astronomi. Selain guna memahami seluk-beluk asteroid dan komet dengan lebih baik, khususnya yang gemar melintas di dekat Bumi kita, peristiwa ini juga menjadi pijakan untuk pengembangan pengetahuan praktis guna menangkal bencana dari langit. Ya, lubang-lubang besar di permukaan Bumi dan Bulan kita menjadi bukti betapa sepanjang usia tata surya ini kawasan asteroid maupun komet tak hanya gemar melintas-dekat Bumi kita, namun tak jarang pula terjun bebas membentur wajah Bumi dengan dahsyatnya.

Gambar 1. Komet 209 P/LINEAR, diabadikan pada 26 Mei 2014 oleh Gianluca Masi. Komet diabadikan teleskop yang dikunci untuk mengikuti pergerakan komet tersebut dalam waktu tertentu. Citra demi citranya lantas ditumpuk (stack) menjadi satu lewat olah citra fotografis, sehingga bintang-bintang yang ada di latar belakangnya nampak seperti garis-garis lurus. Teknik olah citra ini dilakukan karena komet ini sangat redup, meski ia hendak melintas-dekat ke Bumi. Masi, 2014.
Gambar 1. Komet 209 P/LINEAR, diabadikan pada 26 Mei 2014 oleh Gianluca Masi. Komet diabadikan teleskop yang dikunci untuk mengikuti pergerakan komet tersebut dalam waktu tertentu. Citra demi citranya lantas ditumpuk (stack) menjadi satu lewat olah citra fotografis, sehingga bintang-bintang yang ada di latar belakangnya nampak seperti garis-garis lurus. Teknik olah citra ini dilakukan karena komet ini sangat redup, meski ia hendak melintas-dekat ke Bumi. Masi, 2014.

Telah banyak diceritakan betapa kawanan dinosaurus yang sempat merajai Bumi punah akibat dampak hantaman asteroid seukuran 10 km nun jauh di masa silam, tepatnya pada 65 juta tahun yang lalu. Kisah punahnya dinosaurus ini mungkin sulit kita bayangkan, karena waktunya yang sudah terlalu lama. Namun bagaimana remuk redamnya kawasan Chelyabinsk dan sekitarnya di Rusia pada Jumat 15 Februari 2013 silam menjadi gambaran terkini akan ulah asteroid yang tak terlupakan. Meski diameternya ‘hanya’ 20 meter, asteroid yang remuk dan melepaskan hampir seluruh energinya di udara Chelyabinsk pada ketinggian beberapa puluh kilometer itu mampu menghasilkan kerusakan luas dengan angka kerugian menyentuh US $ 30 juta (Rp 345 milyar, berdasar kurs US $ 1 = Rp. 11.500) selain melukai 1.643 orang.



Komet

Komet 209 P/LINEAR menjadi benda langit yang pertama melintas. Ia melintas hingga hanya sejauh 8,23 juta kilometer dari Bumi kita pada Kamis 29 Mei 2014 pukul 12:51 WIB silam. Dengan demikian pada saat itu komet 209 P/LINEAR masih berjarak 21,6 kali lipat jarak rata-rata Bumi ke Bulan kita. Dalam catatan sejarah, ini adalah perlintasan-terdekat sebuah komet terhadap Bumi dalam kurun tiga dasawarsa terakhir, terhitung sejak melintasnya komet IRAS-Araki-Alcock yang ‘hanya’ berjarak 5 juta kilometer dari Bumi. Dengan perlintasan-dekatnya di 29 Mei 2014 lalu, maka komet 209 P/LINEAR pun tercatat sebagai komet dari komet dekat Bumi (near-earth comets/NEC) sekaligus sebagai komet ke-17 yang pernah melintas-sangat dekat dengan Bumi kita sepanjang sejarah tercatat umat manusia.

Komet 209 P/LINEAR sempat memantik kegairahan astronomi seiring peranannya sebagai komet induk hujan meteor Camelopardalids. Inilah hujan meteor unik yang hanya akan terjadi di tahun 2014, tidak di tahun-tahun berikutnya maupun di tahun-tahun yang telah terlewat. Selain menjadi hujan meteor baru, Camelopardalids pun ditengarai akan cukup deras dengan intensitas antara 200 hingga 400 meteor/jamnya. Bahkan ada juga kemungkinan ia mencapai intensitas melebihi 1.000 meteor/jam sehingga bakal menyandang status badai meteor, meski peluang itu kecil.

Gambar 2. Kiri: salah satu meteor Camelopardalids sedang melintas di latar depan selempang Bima Sakti, diabadikan oleh Bob King di Minnessota (AS). Kanan: titik sumber (radian) sejumlah hujan meteor yang aktif seperti dipetakan tim CMOR pada 24 Mei 2014. Semakin cerah dan memerah warnanya menunjukkan semakin besar intensitas hujan meteornya. CAMS menandai lokasi titik sumber hujan meteor Camelopardalids, yang mencapai ratusan buah meteor per jamnya. Namun sebagian besar meteornya memiliki magnitudo +6 atau lebih redup lagi, sehingga mustahil dilihat secara kasat mata. Sumber: King, 2014; CMOR, 2014.
Gambar 2. Kiri: salah satu meteor Camelopardalids sedang melintas di latar depan selempang Bima Sakti, diabadikan oleh Bob King di Minnessota (AS). Kanan: titik sumber (radian) sejumlah hujan meteor yang aktif seperti dipetakan tim CMOR pada 24 Mei 2014. Semakin cerah dan memerah warnanya menunjukkan semakin besar intensitas hujan meteornya. CAMS menandai lokasi titik sumber hujan meteor Camelopardalids, yang mencapai ratusan buah meteor per jamnya. Namun sebagian besar meteornya memiliki magnitudo +6 atau lebih redup lagi, sehingga mustahil dilihat secara kasat mata. Sumber: King, 2014; CMOR, 2014.

Dalam kenyataannya hujan meteor Camelopardalids sempat mengecewakan semua yang menantinya penuh harap. Jangankan di Indonesia yang secara teoritis bukan bagin wilayah yang mampu mengamati hujan meteor ini, bahkan di lokasi terbaik seperti Amerika bagian utara pun jumlah meteor Camelopardalids yang bisa terdeteksi sangat sedikit. Pengamat meteor berpengalaman seperti astronom Carl Hergenrother saja hanya bisa mendapati 3 meteor Camelopardalids meski telah memelototi langit selama 2,17 jam penuh. Berdasarkan data observasi dari berbagai penjuru, International Meteor Organization (IMO) menyimpulkan intensitas hujan meteor Camelopardalids pada saat puncaknya hanyalah sebesar 27 meteor/jam. Puncak hujan meteor ini pun berlangsung 2 jam lebih awal dibanding prediksi semula, meski masih tetap berada dalam tanggal 24 Mei 2014. Maka sepertinya bukan hujan (meteor) deras apalagi badai (meteor) yang terjadi, melainkan hanya ada gerimis (meteor).

Namun kekecewaan pupus setelah tim Canadian Meteor Orbit Radar (CMOR) memublikasikan hasil observasinya yang berbasis gelombang radio frekuensi tinggi (HF) dan sangat tinggi (VHF). Ternyata memang ada ratusan meteor Camelopardalids per jam pada saat puncaknya, namun mayoritas mempunyai magnitudo +6 atau lebih redup lagi. Dengan ambang batas penglihatan mata manusia tanpa bantuan alat optik adalah pada magnitudo +6, demikian sebagian besar meteor itu mustahil bisa disaksikan. Pada kecepatan awal 17 km/detik tepat pada saat hendak memasuki atmosfer Bumi, tak terlihatnya sebagian besar meteor Camelopardalids secara visual memperlihatkan bahwa meteoroidnya adalah seukuran debu dengan diameter 1 mm atau lebih kecil lagi. Inilah cerita sukses terkini tentang bagaimana astronomi bekerja dalam memprediksi waktu dan intensitas sebuah hujan meteor tak biasa. Sebuahb pengetahuan yang di masa silam hanya ada di awang-awang.



Berselang lima hari setelah hujan meteor Camelopardalids, komet 209 P/LINEAR melintas di dekat Bumi kita. Meski berjarak relatif dekat, namun uniknya komet ini justru cukup redup. Pada saat berada di titik terdekatnya terhadap Bumi, komet 209 P/LINEAR hanya bersinar pada magnitudo +12 saja, alias hanya 6 kali lipat lebih terang dibanding planet kerdil Pluto. Akibatnya komet ini hanya bisa disaksikan dengan teleskop saja, itupun harus memiliki lensa/cermin obyektif berdiameter minimal 200 mm (20 cm). Jika teleskopnya lebih kecil dari itu, komet mustahil disaksikan meski kita mengerahkan kemampuan observasi hingga ke titik maksimum. Namun dekatnya jarak komet ke Bumi membuat observasi dengan teleskop non-visual menjadi memungkinkan. Di sinilah teleskop radio terbesar di dunia, yakni Teleskop Radio Arecibo (diameter 305 meter) di Puerto Rico, beraksi guna mengamati komet ini lewat gelombang radar.

Gambar 3. Tiga sekuens wajah inti komet 209 P/LINEAR seperti diabadikan oleh Teleskop Radio Arecibo dengan gelombang radar dari sudut pandang yang berbeda-beda seiring rotasinya. Nampak tonjolan-tonjolan membukit dengan lembah-lembah cekungan (kawah) diantaranya, yang kemungkinan terbentuk akibat benturan komet ini dengan benda langit lain nun jauh di masa purba. Sumber: Arecibo Observatory, 2014.
Gambar 3. Tiga sekuens wajah inti komet 209 P/LINEAR seperti diabadikan oleh Teleskop Radio Arecibo dengan gelombang radar dari sudut pandang yang berbeda-beda seiring rotasinya. Nampak tonjolan-tonjolan membukit dengan lembah-lembah cekungan (kawah) diantaranya, yang kemungkinan terbentuk akibat benturan komet ini dengan benda langit lain nun jauh di masa purba. Sumber: Arecibo Observatory, 2014.

Observasi dilakukan secara berulang-ulang dan beruntun antara 23 hingga 27 Mei 2014. Bagi Teleskop Radio Arecibo, komet 209 P/LINEAR bukanlah komet pertama yang disasar karena sebelumnya mereka pun pernah mengamati komet 103 P/Hartley 2 (tahun 2010), komet 8 P/Tuttle (tahun 2007 dan 2008) serta komet 73 P/Schwassmann-Wachmann 3 (tahun 2006). Namun begitu komet 209 P/LINEAR menjadi komet yang dibidik Teleskop Radio Arecibo pada resolusi tertinggi hingga sejauh ini. Arecibo memperlihatkan bahwa inti komet ini berbentuk bongkahan tak beraturan sepanjang 3 km dan lebar 2,4 km. Wajah inti komet ini dipenuhi dengan tonjolan-tonjolan membukit dengan cekungan-cekungan diantaranya, luka-luka yang dihasilkan dari benturan demi benturan dahsyat di masa silam. Yang cukup menarik, meski inti komet ini tergolong relatif besar, namun bagian aktifnya (yakni kawasan yang menyemburkan uap air bercampur debu dan pasir di permukaan inti komet secara kontinu) ternyata relatif sangat kecil, yakni hanya seluas sekitar 10.000 meter persegi. Dengan demikian bagian aktif komet 209 P/LINEAR hanya senilai kurang dari 1 %, angka yang sangat kecil bila dibandingkan dengan komet 1 P/Halley (10 %) maupun komet 103 P/Hartley 2 (50 %). Inilah jawaban kenapa komet 209 P/LINEAR cukup redup meski berada dalam jarak terdekatnya dengan Bumi, karena komet itu nyaris tidak aktif.

Asteroid

Kurang dari seminggu setelah komet 209 P/LINEAR, Bumi kita kembali dihampiri tamu dari bagian lain tata surya kita. Adalah asteroid tanpa nama dengan kode 2014 LY21 yang lewat di beranda planet kita pada Rabu 4 Juni 2014. Asteroid bergaris tengah 5 meter ini bahkan lewat dalam jarak cukup dekat, yakni hanya 10.000 meter dari permukaan Bumi yang terjadi pada pukul 05:27 WIB. Ia ditemukan untuk pertama kalinya hanya dalam 2 hari sebelumnya lewat mata tajam teleskop 150 cm Observatorium Gunung Lemmon, Arizona (AS) sebagai bintik cahaya amat sangat redup (magnitudo +21). Asteroid 2014 LY21 merupakan bagian dari keluarga asteroid Aten, karena jarak rata-ratanya ke Matahari lebih kecil dibanding jarak rata-rata Bumi ke Matahari. Orbit asteroid ini merentang di antara orbit Venus hingga orbit Bumi dengan periode revolusi hanya 210 hari (9,58 tahun).

Gambar 4. Proyeksi lintasan asteroid 2014 LY21 di atas permukaan Bumi pada 4 Juni 2014. Sebelum pukul 05:00 WIB dan setelah pukul 07:00 WIB, titik-titik kuning melambangkan proyeksi posisi asteroid setiap sejam sekali. Sebaliknya antara pukul 05:00 hingga 07:00 WIB, titik-titik kuning merupakan proyeksi posisi asteroid setiap 10 menit sekali. Tanda bintang (*) adalah titik proyeksi saat asteroid berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Jelas terlihat bahwa asteroid 2014 LY21 melintas di atas Indonesia antara pukul 02:00 hingga 04:00 WIB. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.
Gambar 4. Proyeksi lintasan asteroid 2014 LY21 di atas permukaan Bumi pada 4 Juni 2014. Sebelum pukul 05:00 WIB dan setelah pukul 07:00 WIB, titik-titik kuning melambangkan proyeksi posisi asteroid setiap sejam sekali. Sebaliknya antara pukul 05:00 hingga 07:00 WIB, titik-titik kuning merupakan proyeksi posisi asteroid setiap 10 menit sekali. Tanda bintang (*) adalah titik proyeksi saat asteroid berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Jelas terlihat bahwa asteroid 2014 LY21 melintas di atas Indonesia antara pukul 02:00 hingga 04:00 WIB. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.

Dengan jarak perlintasan hanya 10.000 km dari permukaan Bumi, praktis asteroid 2014 LY21 saat itu lebih dekat ke Bumi ketimbang satelit-satelit telekomunikasi dan cuaca di orbit geostasioner/geosinkron (6.782 km), ataupun orbit satelit-satelit navigasi seperti GPS atau Glonass (18.000 km). Namun dengan ukurannya yang relatif kecil, maka saat berada di titik terdekatnya pun asteroid ini hanya berbinar dengan magnitudo +11. Terlalu redup untuk terlihat secara kasat mata. Pada 4 Juni 2014 tersebut sebagian proyeksi lintasan asteroid 2014 LY21 ini melewati wilayah Indonesia, dengan titik terdekat yang dicapai asteroid ini tepat di atas Kazakhstan, di sisi timur Laut Kaspia.

Meski melintas-sangat dekat, orbit asteroid 2014 LY21 tidaklah berpotongan dengan orbit Bumi. Sehingga peluangnya jatuh ke Bumi adalah nol. Kalaupun orbit asteroid ini berpotongan dengan orbit Bumi, ia takkan berdampak ke kehidupan di permukaan Bumi. Saat memasuki atmosfer, asteroid ini akan melejit secepat 14,3 km/detik atau hampir 51.400 km/jam. Jika massa jenisnya antara 2 hingga 4 gram dalam tiap sentimeter kubiknya, maka energi potensialnya antara 3,2 hingga 6,4 kiloton TNT, alias 1/6 hingga 1/3 kekuatan bom nuklir Hiroshima. Asteroid dengan ukuran dan energi ini masih bisa ditangkal selimut udara yang menyelubungi Bumi kita. Simulasi menunjukkan ia akan hancur berkeping-keping dan melepaskan mayoritas energinya pada ketinggian antara 30 hingga 43 km dari permukaan Bumi. Sebelumnya ia akan sempat berpijar sangat terang sebagai meteor-terang (fireball) dengan perkiraan magnitudo antara -10 hingga -11. Dengan demikian andaikata asteoid 2014 LY21 benar-benar jatuh ke Bumi, ia akan keburu hancur di ketinggian atmosfer tanpa sempat mencium permukaan Bumi. Peristiwa ini akan menampilkan pemandangan mengesankan yang mirip Peristiwa Almahata Sitta (Sudan) pada 8 Oktober 2008 silam.

Gambar 5. Jejak asap yang mulai memudar dan terpahat hembusan angin di keremangan fajar Sudan utara, 8 Oktober 2008. Inilah jejak asap yang ditinggalkan Peristiwa Almahata Sitta, yakni masuknya sebongkah asteroid kecil yang lantas memijar menjadi meteor-terang lalu pecah berkeping-keping di atas Sudan utara sembari melepaskan energi antara 1 hingga 1,6 kiloton TNT. Andaikata asteroid 2014 LY21 memasuki atmosfer Bumi, ia akan menyajikan panorama yang mirip dengan energi yang dilepaskan 2 hingga 4 kali lipat lebih besar. Sumber: ElHasan, 2008.
Gambar 5. Jejak asap yang mulai memudar dan terpahat hembusan angin di keremangan fajar Sudan utara, 8 Oktober 2008. Inilah jejak asap yang ditinggalkan Peristiwa Almahata Sitta, yakni masuknya sebongkah asteroid kecil yang lantas memijar menjadi meteor-terang lalu pecah berkeping-keping di atas Sudan utara sembari melepaskan energi antara 1 hingga 1,6 kiloton TNT. Andaikata asteroid 2014 LY21 memasuki atmosfer Bumi, ia akan menyajikan panorama yang mirip dengan energi yang dilepaskan 2 hingga 4 kali lipat lebih besar. Sumber: ElHasan, 2008.

Empat hari kemudian, Bumi kembali dikunjungi oleh asteroid pelintas-dekat lainnya, yakni asteroid tanpa nama berkode 2014 HQ124. Asteroid ini jauh lebih besar, diameternya sampai 325 meter. Titik terdekatnya ke Bumi dicapainya pada Minggu 8 Juni 2014 pukul 12:56 WIB sejauh 1,25 juta kilometer dari Bumi atau 3,25 kali lebih jauh ketimbang jarak rata-rata Bumi-Bulan. Proyeksi lintasannya pada 8 Juni 2014 itu lagi-lagi melewati wilayah Indonesia, dengan titik terdekat ke Bumi terjadi tepat di atas Samudera Indonesia (Samudera Hindia) di lepas pantai barat pulau Sumatra. Salah satu media di Indonesia sempat mengulas perlintasan-dekat asteroid ini dan kaitannya dengan cahaya bergerak yang teramati di langit Jabodetabek 8 Juni 2014 senja. Meski kemudian terbukti cahaya tersebut hanyalah jejak pesawat. Pada saat berada di titik terdekatnya pun asteroid ini hanya berbinar dengan magnitudo +13 tepat di saat fajar. Ini terlalu redup untuk terlihat secara kasat mata.

Gambar 6. Proyeksi lintasan asteroid 2014 HQ124 di atas permukaan Bumi pada 8 Juni 2014. Titik-titik kuning melambangkan proyeksi posisi asteroid setiap sejam sekali, sementara tanda bintang (*) adalah titik proyeksi saat asteroid berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Jelas terlihat bahwa asteroid 2014 HQ124 melintas di atas Indonesia antara pukul 09:00 hingga 13:00 WIB. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.
Gambar 6. Proyeksi lintasan asteroid 2014 HQ124 di atas permukaan Bumi pada 8 Juni 2014. Titik-titik kuning melambangkan proyeksi posisi asteroid setiap sejam sekali, sementara tanda bintang (*) adalah titik proyeksi saat asteroid berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Jelas terlihat bahwa asteroid 2014 HQ124 melintas di atas Indonesia antara pukul 09:00 hingga 13:00 WIB. Sumber: Sudibyo, 2014 dengan data dari NASA Solar System Dynamics.

Asteroid ini baru ditemukan pada 3 April 2014 silam lewat program NEOWISE, yakni program penyigian langit berbasis satelit WISE (Wide-field Infrared Survey Explorer) yang bekerja pada spektrum inframerah. Seperti halnya asteroid 2014 LY21, asteroid 2014 HQ124 ini tergolong keluarga asteroid Aten yang beredar mengelilingi Matahari dalam waktu 287 hari (0,79 tahun). Saat pertama kali dipublikasikan, sejumlah media (secara salah kaprah) menjulukinya sebagai Sang Monster. Julukan tersebut agaknya berpangkal dari perhitungan sederhana, bilamana asteroid ini jatuh ke Bumi maka ia akan melepaskan energi antara 2.558 hingga 2.766 megaton TNT (128.000 hingga 138.000 kali lipat lebih dahsyat dari bom nuklir Hiroshima). Pelepasan energi sebesar itu akan disertai dengan terbentuknya kawah tumbukan berukuran besar, dengan garis tengah antara 5 hingga 6 kilometer. Untungnya orbit asteroid 2014 HQ124 tidak bakal bersinggungan dengan orbit Bumi selama setidaknya 100 tahun ke depan, sehingga potensi tumbukannya terhadap Bumi adalah nihil.

Gambar 7. Tiga sekuens wajah asteroid 2014 HQ124 seperti diabadikan oleh Teleskop Radio Arecibo bersama dengan Teleskop Radio Goldstone dengan gelombang radar dari sudut pandang yang berbeda-beda seiring rotasinya. Nampak cekungan besar (diameter 100 meter) yang adalah jejak yang tersisa dari benturan asteroid ini dengan benda langit lain nun jauh di masa purba. Sumber: Arecibo Observatory, 2014.
Gambar 7. Tiga sekuens wajah asteroid 2014 HQ124 seperti diabadikan oleh Teleskop Radio Arecibo bersama dengan Teleskop Radio Goldstone dengan gelombang radar dari sudut pandang yang berbeda-beda seiring rotasinya. Nampak cekungan besar (diameter 100 meter) yang adalah jejak yang tersisa dari benturan asteroid ini dengan benda langit lain nun jauh di masa purba. Sumber: Arecibo Observatory, 2014.

Perhitungan menunjukkan bahwa jarak perlintasan asteroid 2014 HQ124 ke Bumi kali ini adalah jaraknya yang terdekat dan takkan terulang lagi hingga setidaknya 200 tahun mendatang. Karena dekatnya, maka ia menjadi target ideal observasi non-visual. Teleskop Radio Arecibo pun kembali dikerahkan, kali ini dipasangkan bersama Teleskop Radio Goldstone, California (AS) yang berdiameter 70 meter. Paduan ini bertujuan untuk memperoleh citra beresolusi lebih tinggi. Tekniknya, Goldstone mengirim sinyal radar ke asteroid, sementara Arecibo bertugas menerima sinyal pantulnya (yang dipantulkan 2014 HQ124). Kerja keras Goldstone dan Arecibo mengungkap wajah asteroid 2014 HQ124 ini lebih lanjut. Asteroid tersebut ternyata berbentuk seperti kacang tanah dan diduga berasal dari dua asteroid tua yang berbeda yang bertabrakan dan saling melekat satu dengan yang lain pada suatu waktu di masa lalu. Sebuah cekungan (kawah) besar berdiameter sekitar 100 meter nampak menghiasi salah satu sisi asteroid, sepertinya bekas tubrukan dengan asteroid lain jauh di masa silam pula. Asteroid ini berotasi dengan periode yang relatif lambat untuk ukurannya, yakni 20 jam.

Referensi :

Arecibo Observatory. 2014. High Resolution Radar at Arecibo Observatory Reveals Asteroid As a Beauty, Not a Beast, 12 Juni 2014.

King. 2014. Camelopardalid Meteor Show More a Trickle than a Storm. AstroBob, 24 Mei 2014.

King. 2014. Amazing Radar Images of 209P/LINEAR, The Comet Behind Last Week’s Meteor Shower. AstroBob, 29 Mei 2014.

NASA Solar System Dynamics. 2014.

Collins dkk. 2005. Earth Impact Effects Program : A Web–based Computer Program for Calculating the Regional Environmental Consequences of a Meteoroid Impact on Earth. Meteoritics & Planetary Science 40, no. 6 (2005), 817–840.

Ma'rufin Sudibyo

Orang biasa saja yang suka menatap bintang dan sedang mencoba menjadi komunikator. Saat ini sebagai ketua tim ahli Badan Hisab dan Rukyat Daerah (BHRD) Kebumen, Jawa Tengah. Aktif pula dalam Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Ilmu Falak Rukyatul Hilal Indonesia (LP2IF RHI), Ikatan Cendekiawan Falak Indonesia (ICFI), Jogja Astro Club dan International Crescent Observations Project(ICOP). Juga sebagai pembimbing dan pendamping Forum Kajian Ilmu Falak (FKIF) Gombong dan Majelis Kajian Ilmu Falak (MKF) Kebumen, keduanya di Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.

Leave a Reply